Iklim di Malang Kembali ke 20 Tahun yang Lalu

Iklim di Malang Kembali ke 20 Tahun yang Lalu

NasionalAceh.com, Malang – Kepala Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika ( BMKG) Stasiun Klimatologi Karangploso, Kabupaten Malang, Aminudin menilai iklim di area Malang kembali seperti iklim pada 20 tahun lalu. Hal itu dilihat dari suhu terendah saat musim kemarau.

Aminudin mengatakan, Stasiun Klimatologi Karangploso pernah mencatat suhu terendah 14 derajat celsius sekitar 20 tahun lalu. Setelah itu, suhu terendah saat musim kemarau tidak pernah sedingin itu.

Pada musim kemarau tahun ini, pihaknya mencatat suhu terendah 15,6 derajat selsius. Padahal, puncak musim kemarau diprediksi masih akan terjadi pada Bulan Agustus, dimana cuaca akan terasa lebih dingin lagi.

"Beberapa hari lalu 15,6 derajat celsius tercatat di Karangploso. Bahkan pernah di Karangploso tercatat sekitar 14 derajat celsius," katanya saat dihubungi, Sabtu (22/6/2019).
Aminudin belum bisa memprediksi berapa suhu terendah yang akan terjadi pada musim kemarau tahun ini. Namun begitu, pihaknya menilai bahwa suhu terendah 15,6 derajat celsius di awal musim sudah menunjukkan pada hal yang positif.

"Tahun ini bisa sampai 15 (derajat celsius) luar biasa kan. Boleh dikatakan iklim di Karangploso sudah mulai kembali ke 20 tahun yang lalu. Mengarah pada hal yang positif," katanya.

Pihaknya mengatakan, iklim yang semakin bagus itu dipengaruhi oleh kondisi lingkungan di area Malang Raya yang terdiri dari Kota Malang, Kota Batu dan Kabupaten Malang.

"Karena itu pengaruh dengan lingkungan dan pengaruh manusia juga," katanya.

Diketahui, memasuki pertengahan Bulan Juni, suhu di Malang lebih dingin dari biasanya. Rata-rata suhu mencapai 16 derajat celsius bahwa pernah menyentuh 15,6 derajat celsius. Suhu dingin itu dirasakan saat malam hingga pagi hari.

Sumber: kompas.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel